Demi mencapai level tertentu dan memperoleh wawasan yang luas, hanya bisa didapat melalui belajar. Tentunya setiap orang memiliki cara belajar dan tingkatan belajar yang berbeda beda, misalnya seorang guru bahasa Inggris hanya belajar bahasa Inggris saja (ya iyalah), beda dengan seorang arsitek bangunan yang belajar matematika serta ilmu turunannya. Nah kali ini saya akan bahas alasan apa saja yang membuat saya membentuk sebuah statemen seperti judul diatas, Programmer adalah pembelajar sejati.

Teknologi terus berkembang

Sudah bukan rahasia lagi bahwa teknologi masa kini sangat cepat sekali berkembang. Dahulu device memory untuk menyimpan data beberapa megabytes saja ukurannya naudzubillah gede nya, sekarang hanya dengan mini flashdrive kita sudah bisa membawa device memory dengan kapasitas 1TB, bahkan bisa lebih gede lagi kapasitas nya. Begitu pula dengan bahasa pemrograman yang selalu berkembang dari masa ke masa. Misalnya saja seperti PHP yang selalu bertambah versi nya dengan penambahan - penambahan fitur yang luar biasa hebat nya. Dan yang lagi hype sekarang adalah Javascript, dulu nya yang cuma jalan sebagai DOM Manipulator di web frontend sekarang udah bisa kerja jadi backend, native mobile app, bahkan sampai IOT sekalipun.

5mb

Nah dari semakin berkembang pesatnya bahasa pemrograman ini, para programmer dituntut untuk bisa mengikuti perkembangan jaman dan trend. Resiko paling besar jika ga mau mengikuti trend adalah, dia ga akan laku dipasaran karena emang teknologi yang dikuasai nya udah jadul. duuhh...

Semakin tua, semakin malas belajar

Kemampuan belajar dan mengingat suatu manusia ada batas nya. Orang jika semakin tua, maka semakin berkurang juga daya ingat nya, makanya banyak orang tua yang kena pikun alias gampang lupa. Kebalikannya, justru banyak anak anak kecil (masih usia sekolah dasar) yang sudah hafal Qur'an, bagaimana cara nya? Entahlah bagaimana bisa seorang anak kecil yang hafal 30 juz. Nah pada bagian ini saya juga pengen menekankan, mumpung kita masih muda, belajar lah sebanyak banyak nya sebelum masa tua datang. Kita para programmer dituntut untuk belajar banyak hal, agar nanti di masa tua tidak jadi seorang yang payah dalam hal teknologi.

Ilmu Informatika vs Ilmu Lain

Di bagian ini agak seru dan mungkin agak panas :D. Dalam bidang informatika, kita di tuntut untuk selalu belajar dan belajar, entah itu mengenai arsitektur dan design system pada sebuah software maupun bahasa pemrograman nya. Misalnya untuk membuat sebuah web app, kita dituntut untuk bisa dan tau apa itu database, di backend nanti pake bahasa apa, framework nya apa, di frontend pake apa dan framework apa, deployment nya bagaimana, caching nya bagaimana, dst.. (ga ada habis nya haha). Gak sampai disitu, jika di salah satu teknologi ada peningkatan versi, kita di tuntut untuk belajar hal apa yang baru dari teknologi itu.

Beda dengan seorang guru atau dosen bahasa Inggris misalnya, dia cuma belajar bahasa Inggris doang dan dari dulu sampai sekarang bahasa Inggris ya gitu gitu aja. Contoh lagi, bidang ilmu matematika, dari dulu sampai sekarang ya gitu gitu aja kan? Mungkin bagi para ilmuwan ada hal hal dan teori baru, tapi para pengguna dan penikmat matematika mungkin ga akan menggunakan itu.

Btw kalau saya ada salah kata disini, mohon dimaafkan ya. Karena ini dari sudut pandang saya yang dangkal :D

Baru belajar A, udah muncul B

Nah ini udah ga perlu kaget lagi. Dulu pas jaman nya jQuery lagi hot banget, pada belajar jQuery semua. Belum habis belajar jQuery udah muncul Reactjs, nah para penggemar jQuery pada berbondong bondong tuh pake react. Udah di seriusin belajar react, eh tau tau muncul yang baru lagi, yaitu Vue. Gitu terus ga ada habis nya hahaha. Di dunia mobile, ketika seorang web developer pengen bikin mobile native app, mereka awalnya belajar java, belum kelar belajar java udah muncul kotlin, baru deh belajar kotlin. Eh karena dia web developer, ketika butuh waktu lama belajar bahasa kotlin, muncul react native. Belajar deh itu react native (karena dia basis nya web developer / javascript), trus react native belum kelar udah muncul lagi flutter ngahahaha. Bagi para programmer udah bukan rahasia lagi ya, baru belajar A udah muncul si B. wkwk

Kalong

nusendra-kalong

Kalong ini sebutan yang biasa banget bagi para pembelajar sejati, yakni programmer karena sering melek sampai malam buat belajar atau ngerjain project yang hampir kena deadline. Saya sering banget kebobolan, pengen belajar suatu fitur dan niat nya pengen tidur di jam 10, eh karena saking asyik nya gak sadar tiba tiba udah jam 12 aja hahaha. Ini udah biasa bangettt.

Gak mau belajar = stuck

Sekarang kita lihat apa akibatnya jika orang kolot ga mau belajar hal baru, seorang developer PHP misalnya. Dia stuck disitu terus, bertahun tahun cuma pegang PHP doang dan tetap pada pendiriannya tanpa mempelajari hal yang lain. Suatu saat ketika popularitas PHP udah turun dan PHP udah ga bisa mengikuti kebutuhan perusahaan maka secara otomatis dia akan tersingkir. Ketika tersingkir dan pengen cari kerjaan baru dengan gaji yang tinggi, sudah bisa dipastikan dia akan kesusahan cari job dengan bahasa PHP dengan gaji tinggi.

Lain lagi kasus nya, seorang desktop app developer yang menggunakan bahasa C#.NET, dia hidup dan mati pokoknya pake C# aja deh, ga mau belajar hal lain. Katakanlah misalnya perusahaan tempat dia bekerja mengalami kebangkrutan dan secara otomatis dia berhenti kerja disitu. Bisa dipastikan ketika dia pengen kerja di tempat lain bakal kesusahan, karena mayoritas sekarang sudah bermain di web, sedangkan dia ilmu nya stuck cuma di desktop saja. Wasallam ternak lele saja dah haha.

Catatan singkat dari saya, bagi seorang programmer jangan terlalu fanatik dengan sebuah bahasa atau framework. Pahamilah bagaimana suatu bahasa bekerja, pahamilah fundamental dari software engineering. Bahasa dan framework hanya sebuah tools, ketika kita sudah menguasai fundamental dari software engineering, maka dengan bahasa atau framework apapun kita bisa adaptasi dengan cepat, yang pada akhirnya menyelesaikan solusi menggunakan bahasa dan framework yang tepat. Sekali lagi, ini cuma opini pribadi ya, ga ada maksud untuk merendahkan suatu bahasa pemrograman tertentu. Semoga bermanfaat dan makasih udah mampir...