Perubahan Jam Tidur

Published at 2020-05-21


Sudah bukan rahasia kalau freelancer atau remote worker bisa kerja dimana dan kapan aja, untuk hal “kapan aja” nya ini ga bisa terjadi di semua perusahaan, karena sistem tiap pekerjaan beda beda, ada yang pake tracker yang mana buat nge-track wajib kerja mulai pukul 9 sampai 5 sore misalkan. Dan ada juga perusahaan yang menerapkan asalkan task kamu selesai, yaudah, entah itu cuma makan waktu 3 jam.

Nah 2 bulan yang lalu kerjaan saya dobel dobel (sampai sekarang sih), bahkan ngehajar beberapa project sekaligus, pagi nya ngantor malem nya ngerjain project lain. Nah karena kecapean juga karena harus ngantor, akhir nya kuputuskan untuk resign dan memilih untuk fokus fulltime di remote working (freelance juga pastinya).

Nah karena jam kerja remote working nya ini sebenernya pagi sampai sore, cuman ga terlalu ketat juga, jadi terkadang kalau pagi / siang kerja dan lagi suntuk, yaudah ga perlu dipaksain, ngerjain project yang lain sembari refreshing.

2 bulan ini lagi padet padet nya kerjaan, bahkan sampai ga aktif di beberapa komunitas. Karena dobel dobel nya kerjaan ini, membuat tidur bukan untuk dijadikan penghilang lelah, tetapi hanya untuk penghilang pusing kepala.

Nah jam tidur saya yang telah berubah adalah seperti ini. Aktivitas / kerja di mulai jam 8, kadang jam 9 juga tergantung bangun nya jam berapa haha. Kemudian mulai kerja sampai sore jam 5an. Setelah itu rehat sebentar, main sama anak, dsb. Setelah Isya baru mampir ke tempat tidur buat tidur bentar, dan diniatkan untuk bangun di sekitar jam 10.

Jam 10 bangun, mulai ke meja kerja lagi ngoding sampe subuh. Setelah subuh baru mulai tidur lagi dan bangun di jam 8an. Justru ngoding malam ini yang paling super, entah kenapa di jam jam malam begini badan terasa fresh, otak mikir nya juga lancar banget, mungkin karena suasana hening malam yang ngebantu aktivitas malam ini.

Note : Jangan tanya kapan jam makan, mandi, sholat, dan buang air nya :D